Follow Us @syahbinar

Sunday, 6 August 2017

Mencari Siput di Datai

Semalam aku berkesempatan untuk pergi mencari siput di Datai. Datai ni terletak di penghujung Langkawi, kiranya memang jarang la orang nak datang atau lalu lalang disini, sebab jauh nun disana. Tapi tempat ni memang biasa menjadi port untuk memancing dan mencari siput, mungkin disebabkan ketiadaan orang di sekitar sini. Orang yang nak datang ke sini pun agak jauh. Tempat ni cantik juga, tapi sayang aku tak banyak sangat mengambil gambarnya. Alahaii. Huhuhu

Sebenarnya aktiviti mencari siput ni pernah aku lakukan sewaktu kecil dahulu di pantai berdekatan dengan rumah aku juga. Sekarang ni kawasan pantai tu dah dibangunkan, mungkin siput pun dah pupus, hahaha. Hampir berbelas tahun jugak la aku tak pernah mencari siput ini. Apabila sampai ke sini, agak kekok jugak aku sebab pada dahulunya aku mencari siput ni, hanya korek-korek pasir je. Ni kena korek-korek di celahan batu pulak, dekat setengah jam juga aku dok menguis pasir tak jumpa siput. Hahaha. Bila dah jumpa tu rasa macam seronok pulak. Hihi. Tapi bila kena duduk lama tu rasa lenguh pulak badan-badan ni.

Oh yaa, masa aku sampai ni lebih kurang pukul 4 petang dan cuaca yang agak panas. Huhuhu. Tapi memang ada orang yang dah sampai lagi awal tengah mencari siput jugak. Fuhhh. Siap bertopi, berpayung bagai. Ada juga yang datang untuk bermandi manda siap berkelah lagi. 
Untuk datang mencari siput ni bukan terus datang je ye, kena tengok pasang surut air laut. Jadi kena la datang waktu air surut, kalau dak nak korek cari siput macam mana dalam air tu? Sebab tak nampak.

 Sini pantainya batu-batu jenis ni, memang agak sukar jugak la nak berjalan, sebelah ni ada padang golf

Kita akan mencari siput di celahan batu tu ye dan korek-korek pasirnya. Di celahan batu ni pula ada anak ketam, udang. Haaa yang siput lekat di batu tu namanya siput mata lembu, boleh dimakan jugak.

Nampak tak kegigihan I mencari siput tu walaupun berpanas. Skill tu yang penting. Kahkah. Barulah dikatakan anak pulau ye dak?

Inilah hasil kutipannya, setelah hampir dua jam aku berada di situ. Kepada yang taktau, siput ni hidup di persisiran pantai (dalam pasir), sama juga seperti siput lala. Setelah kita mengutipnya, haruslah dibersihkan pasir yang melekat dengan air masin dan diisi bekas tu dengan air masin juga untuk dibawa pulang. Hal ini bagi memastikannya tidak cepat mati dan membolehkan siput mengeluarkan pasir sendiri yang terdapat di dalamnya. 

Rupanya setelah dimasak cili/pedas. Apa nama siput ni aku pun taktau haha. Nak macam siput remis.
Resepinya mudah je, tumis bawang dan serai, masukkan cili kisar, sos cili, dan sos tiram, perasakan dengan gula, boleh juga tambahkan daun limau purut dan sedikit air. Tak perlu tambahkan garam pun takpe, sebab dah masin air laut. Kemudian masukkan siput ni. Jangan kacau lagi, biar sehingga dia terbukak sendiri barulah dikacau.